Siapkah Kalimantan Menjadi Ibukota Negara?

Tulisan ini telah dimuat di harian Radar Banjarmasin pada hari Kamis, 16 Mei 2019. Berisi pandangan saya mengenai wacana pemindahan ibukota negara ke luar Pulau Jawa.

***

jakarta night viewRapat terbatas digelar Senin (29/04) dipimpin presiden dan wakil presiden, dihadiri jajaran Menteri Kabinet Kerja dan sejumlah kepala daerah, mengangkat tema yang senantiasa timbul tenggelam, yaitu pemindahan ibu kota negara.

Pertanyaan mendasar yang harus terjawab lebih dahulu, seberapa urgensi untuk memindahkan ibukota negara? Sejak zaman penjajahan wacana itu telah ada, studi kesehatan di kota-kota pantai Pulau Jawa oleh Hendrik Freek Tillemia, hasilnya menyimpulkan bahwa kota-kota pelabuhan di Pulau Jawa dianggap tak sehat. Hal ini dikarenakan kota tersebut umumnya berhawa panas, tidak sehat, dan mudah terjangkit wabah penyakit.

Tetapi nyatanya Jakarta tetap digdaya setelah puluhan tahun Indonesia merdeka. Jakarta menjadi pusat, menarik segala hal untuk melekat, entah untuk hal-hal yang positif maupun negatif. Masih mampukah Jakarta mengemban ini? Jakarta mulai tertatih untuk terus menjadi ibukota negara sekaligus pusat ekonomi Indonesia. Jakarta sudah tidak layak, banyak dari kita menjawab demikian.

Segenap permasalahan telah menghinggapi Jakarta jauh sebelum hari ini, banjir yang terus terjadi, kemacetan yang tak bisa dielakkan, kepadatan penduduk yang tinggi, kota yang penuh polusi udara. Lahan yang menipis, menjadikan harga tanah melambung, masyarakat kecil tak mampu memiliki hunian, hingga berbagai kesemerawutan yang membuat manusia Jakarta menemui dua pilihan, menjadi ekstra sabar atau menjadi depresi. Continue reading “Siapkah Kalimantan Menjadi Ibukota Negara?”

Iklan

Jalan Panjang Historis Pemindahan Ibu Kota Negara

Tulisan ini telah dimuat di surat kabar harian Radar Banjarmasin edisi Senin, 1 Agustus 2017. Berisi pandangan saya mengenai pemindahan Ibu Kota Negara yang direncanakan akan berpindah ke Kalimantan, serta rekam sejarah terhadap rencana pemindahan ibu kota pada masa lalu yang mengalami kegagalan atau hanya sebatas wacana.  

***

Image result for animasi pindah ibu kota negara

Masih mampukah Jakarta menjadi ibu kota negara? Itulah pertanyaan yang selama ini menjadi bahan rundingan bersama, jawabannya pun kompak. Jakarta mulai tertatih untuk terus menjadi ibu kota negara sekaligus menjadi pusat ekonomi Indonesia. Jakarta sudah tidak layak, banyak dari kita menjawab demikian.

Segenap permasalahan telah menghinggapi Jakarta saat ini, banjir yang semakin tahun terus terjadi, kemacetan dirasakan masyarakat setiap harinya, kepadatan penduduk yang tinggi, sehingga menciptakan banyak permukiman kumuh yang bersanding dengan hotel dan apartemen mewah, kota yang penuh polusi udara, hingga berbagai kesemerawutan yang membuat manusia Jakarta menjadi extra sabar atau menjadi depresi. Dua pilihan yang harus dipilih mereka.

Padahal sudah diprediksi sebelumnya bahwa Jakarta tak layak menjadi pusat pemerintahan. Bermula dari studi kesehatan di kota-kota pantai Pulau Jawa oleh Hendrik Freek Tillemia yang hasilnya menyimpulkan bahwa kota-kota pelabuhan di Pulau Jawa yang tak sehat menyebabkan orang tidak pernah memilih sebagai kedudukan kantor pemerintah, kantor pusat niaga, industri, dan pusat pendidikan. Continue reading “Jalan Panjang Historis Pemindahan Ibu Kota Negara”