Mengantisipasi Macetnya Kota Banjarmasin

Tulisan ini telah dimuat di surat kabar harian Banjarmasin Post edisi Sabtu, 28 Januari 2017. Merupakan pandangan saya mengenai kemacetan yang mulai menghampiri di Kota Banjarmaasin dan upaya yang mungkin dapat diambil oleh pemerintah untuk mengantisipasinya. 

***

“Alangkah mengerikannya menjadi tua dengan kenangan masa muda yang hanya berisi kemacetan jalan, ketakutan datang terlambat ke kantor, tugas-tugas rutin yang tidak menggugah semangat, dan kehidupan seperti mesin, yang hanya akan berakhir dengan pensiun tidak seberapa.”

macet-banjarmasin-2Kalimat di atas mungkin tidak asing lagi di telinga kita. Merupakan kalimat satir yang ditulis oleh Seno Gumira Ajidarma akibat melihat kemacetan di Jakarta yang kini sudah tidak manusiawi lagi.

Berbicara soal kemacetan di kota-kota besar, jawaban masalah tersebut sebenarnya sangat sederhana. Logikanya seperti ini, jika ingin memiliki rumah yang lapang, maka bangun rumah yang besar atau kurangi perabotan rumah yang tidak terlalu bermanfaat. Maka langkah yang diambil adalah dengan membangun banyak jalan atau mengurangi jumlah kendaraan di jalan. Ini langkah yang sangat efektif tetapi sulit untuk diimplementasikan.

Pemerintah Kota Banjarmasin saat ini berencana untuk membangun banyak flyover di berbagai ruas jalan. Tetapi harus berapa banyak flyover yang dibangun agar Banjarmasin bebas macet? Begitu pula dengan usaha pelebaran ruas jalan dan pembangunan ruas jalan untuk menyambungkan daerah yang belum terhubung. Berapa nominal yang harus dikeluarkan pemerintah untuk ganti rugi lahan warga, pembangunan dan perbaikan jalan? Apakah lahan di Kota Banjarmasin tidak terbatas sehingga dapat membangun akses jalan kapan saja? Lanjutkan membaca “Mengantisipasi Macetnya Kota Banjarmasin”

Efektivitas Larangan Kantong Plastik

Tulisan ini telah dimuat di surat kabar harian Radar Banjarmasin edisi Selasa, 19 Juli 2016. Merupakan sebuah pandangan saya terhadap kebijakan Pemrintah Kota Banjarmasin atas larangan memberikan kantong plastik kepada konsumen di toko ritel dan modern.

***

larangan kantong plastikBeberapa kota besar di Indonesia yang beberapa waktu lalu menerapkan kebijakan kantong plastik berbayar kini kembali menggratiskan kantong plastik di pasar modern maupun ritel. Penerapan kantong plastik berbayar yang bertepatan dengan peringatan Hari Perduli Sampah Nasional, pada tanggal 21 Februari 2016 yang lalu hanya berumur tiga bulan saja.

Hal ini berdasarkan pada surat edaran yang ditandatangani antara Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) dengan bupati/walikota di hadapan Wakil Presiden Jusuf Kalla dan para menteri bahwa program kantong plastik berbayar berlaku 21 Februari hingga 31 Mei 2016.

Sehingga sejak 1 Juni, maka tidak ada payung hukum yang menaungi regulasi kantong plastik berbayar ini. Para pengusaha ritel dapat mengambil langkah yaitu dengan menghentikan atau melanjutkan program kantong plastik berbayar tersebut. Terbukti, di Kota Bandung, minimarket-minimarket kembali menggratiskan kantong plastik bagi konsumennya.

Akan tetapi kebijakan ini bukan berarti mengalami kegagalan setelah dilakukan uji coba. Pemerintah pusat sedang merancang peraturan menteri guna menindaklanjuti hasil penerapan kebijakan kantong plastik ini. Dengan kata lain, kantong plastik gratis yang kembali diberikan pengusaha ritel ini bersifat sementara menunggu regulasi baru di bawah Permen Lingkungan Hidup dan Kehutanan. Lanjutkan membaca “Efektivitas Larangan Kantong Plastik”