Mengantisipasi Macetnya Kota Banjarmasin

Tulisan ini telah dimuat di surat kabar harian Banjarmasin Post edisi Sabtu, 28 Januari 2017. Merupakan pandangan saya mengenai kemacetan yang mulai menghampiri di Kota Banjarmaasin dan upaya yang mungkin dapat diambil oleh pemerintah untuk mengantisipasinya. 

***

“Alangkah mengerikannya menjadi tua dengan kenangan masa muda yang hanya berisi kemacetan jalan, ketakutan datang terlambat ke kantor, tugas-tugas rutin yang tidak menggugah semangat, dan kehidupan seperti mesin, yang hanya akan berakhir dengan pensiun tidak seberapa.”

macet-banjarmasin-2Kalimat di atas mungkin tidak asing lagi di telinga kita. Merupakan kalimat satir yang ditulis oleh Seno Gumira Ajidarma akibat melihat kemacetan di Jakarta yang kini sudah tidak manusiawi lagi.

Berbicara soal kemacetan di kota-kota besar, jawaban masalah tersebut sebenarnya sangat sederhana. Logikanya seperti ini, jika ingin memiliki rumah yang lapang, maka bangun rumah yang besar atau kurangi perabotan rumah yang tidak terlalu bermanfaat. Maka langkah yang diambil adalah dengan membangun banyak jalan atau mengurangi jumlah kendaraan di jalan. Ini langkah yang sangat efektif tetapi sulit untuk diimplementasikan.

Pemerintah Kota Banjarmasin saat ini berencana untuk membangun banyak flyover di berbagai ruas jalan. Tetapi harus berapa banyak flyover yang dibangun agar Banjarmasin bebas macet? Begitu pula dengan usaha pelebaran ruas jalan dan pembangunan ruas jalan untuk menyambungkan daerah yang belum terhubung. Berapa nominal yang harus dikeluarkan pemerintah untuk ganti rugi lahan warga, pembangunan dan perbaikan jalan? Apakah lahan di Kota Banjarmasin tidak terbatas sehingga dapat membangun akses jalan kapan saja? Lanjutkan membaca “Mengantisipasi Macetnya Kota Banjarmasin”

Iklan

Mendukung Kantong Plastik Berbayar

Tulisan ini telah dimuat di surat kabar harian Waspada Medan edisi Rabu, 13 April 2016. Berisi pandangan saya terhadap kebijakan kantong plastik berbayar, yang sangat perlu untuk diterapkan di seluruh Indonesia dengan harapan turut membantu mengurangi timbulan sampah plastik yang sulit terurai tersebut.

***

Kantong plastik berbayarMungkin selama ini tak terlintas dalam pikiran, bagaimana sampah plastik yang membantu kita semua dalam membungkus dan membawa barang kebutuhan akan berakhir di lapisan tanah atau terbawa arus mengarungi lautan hingga ratusan tahun dan akhirnya terurai oleh alam. Membayangkan sampah plastik hasil dari membeli minuman kaleng di mini market hari ini, yang digunakan hanya beberapa menit, akan lebih panjang umurnya dibandingkan umur hidup kita.

Itulah fakta yang terjadi dan mungkin kita semua tak sadari. Bahwa praktisnya plastik yang kita gunakan bersama, ternyata pada masa pembuatan dari awal hingga terurai membutuhkan waktu dan usaha yang panjang.

Secara tidak sadar satu orang di Indonesia rata-rata membuang 700 kantong plastik di setiap tahunnya. Setara 100 milyar kantong plastik per tahun yang menghabiskan 12 juta barrel minyak yang tak dapat diperbaharui, 14 juta pohon yang ditebang dan membutuhkan waktu hingga 1000 tahun agar sampah plastik tersebut terurai.

Bagi tanah, plastik menjadi bencana, karena racun dari partikel plastik yang masuk ke dalam tanah akan membunuh hewan-hewan pengurai seperti cacing, menurunkan kesuburan karena plastik menghalangi sirkulasi udara di dalam tanah serta mengganggu jalur air yang meresap ke dalam tanah.

Pembakaran plastik yang sering dilakukan untuk mengurangi tumpukan sampah menimbulkan polusi udara dan pembakaran yang tidak sempurna menghasilkan zat yang apabila terhirup oleh manusia akan mengakibatkan kangker, kerusakan hati dan gangguan sistem syaraf. Lanjutkan membaca “Mendukung Kantong Plastik Berbayar”